jump to navigation

Rear Disk Brake : Sunah kah??? 13 Desember 2011

Posted by ya2kzzz in safety riding, serba serbi.
Tags: , , , , , , ,
trackback

Pandangan seseorang tentang rear disk brake mungkin lain2. Ada yang bilang merupakan piranti wajib yang harus ada di kendaraan roda dua terutama motor2 batangan yang bisa dibilang secara performa lebih garang dari pada genre motor lainnya seperti bebek dan scooter. Ada juga yang bilang RDB cuman sekedar pemanis dan lebih cenderung mengarah ke tampilan. Mari kita lihat produk dari 2 ATPM berikut..

Nah melihat penampakan2 diatas bisa dilihat bahwa semua line up honda memakai piranti RDB ini kecuali pada new mega pro SW. Sebaliknya dengan yamaha yang sama sekali tidak mengaplikasikannya pada line up motor sportnya. Dari sini saja bisa dilihat ada perbedaan pendapat, maklum ATPM juga manusia yang tentunya berbeda-beda melihat sesuatu..🙂 Honda mungkin memandang itu merupakan piranti yang wajib yang harus dipasang pada motor andalannya. Sedangkan yamaha melihatnya sebagai sesuatu yang sunah kali ya..🙂 Yamaha tentunya memiliki alasan tersendiri kenapa nggak memasang RDB. Menekan biaya produksi mungkin..atau sudah ciri khas mungkin..dll apapun alasannya yang jelas itu masuk akal (bagi yamaha).

Tapi walaupun begitu sekarang pasang RDB juga gampang. Tinggal ke bengkel 3 jam kelar..tapi jangan lupa bawa dompet bro..:mrgreen: Kalau menurut saya RDB merupakan salah satu perangkat keselamatan..so tentunya seyogjanya harus ada. Melihat dari segi keamanan pun lebih mangtaaff, dari segi perawatan pun lebih simpel, dari segi tampilan pun bisa menunjang. Apalagi motor motor diatas kan motor2 handal bro..memiliki performa mesin yang mumpuni..jadi memerlukan perangkat pendukung keselamatan layaknya RDB ini. Tampilan otomatis terdukung juga…Kalau menurut bro sekalian bagaimana??monggo dishare sambil menikmati semilir angin..🙂

Ok itu lah sekelumit dari saya, semoga berguna…🙂

Komentar»

1. mas wahyu - 13 Desember 2011

Sip
Tp break atau brake?

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

maklum nggak biasa ngomong nginggris..:mrgreen:

warungbaksosabar - 18 Desember 2011

break itu pecah,, brake itu ngerem.. #makinsesat:mrgreen:

2. nsx125 - 13 Desember 2011

sebenrnya gak terlalu pengaruh om
soalnya saya udah nyoba sendiri
RDB sama tromol, untuk tingkat kepakeman hampir2 mirip
(ini khusus untuk motor dengan harga ekonomis)

pengaruhnya cuma di feeling aja
saya sempet kagok waktu harus pake supra yang RDB, karena cara nginjek remnya agak beda dengan saya dulu make motor astrea star yang belakangnya masih tromol
nah setelah saya 6 bulan pake supra RDB terus, tau-tau saya minjem motor temen supra 125 yang rem tromol saya malah jadi agak kagok lagi, akhirnya ban belakang jadi ngepot2 terus, gara2 kedaleman nginjeknya

jadi menurut saya itu tergantung kenyamanan si konsumen aja om

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

memang butuh penyesuaian..gaya pengeremannya lain..

3. mbr666 - 13 Desember 2011
Ya2kzzz - 13 Desember 2011

ok

4. bapakeValen - 13 Desember 2011

ralat sithikk..
brake, bukan break..
menurut saya malah fardhu ain..

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

waduh kayak sholat donk..🙂

5. Hourex150L - 13 Desember 2011

wajib…

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

setuju..

6. zaqlutv - 13 Desember 2011

hmmm.. mungkin bisa dibilang mubah saja🙂
untuk kubikasi mesin di bawah 200cc lebih cenderung ke penampilan aja.. imho

kecuali untuk kubikasi 250cc ke atas itu amat sangat wajib sekali pasang RDB, sebab rem tromol ngga bisa menghentikan laju keganasan mesin 250cc ke atas..
tapi bagaimanapun juga fungsi pengereman belakang hanya 30% saja, sisanya dipegang rem depan yang sangat vital..

tapi khusus skutik, yang megang peranan malah rem belakang:mrgreen:

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

tapi skutic yang saya tau malah nggak ada..hayoo??😀

zaqlutv - 14 Desember 2011
7. Ari Semarangan - 13 Desember 2011

wajib ah, ane aja juga aplikasi nie barang😀, ben iso ngepot2,,:mrgreen:
lagian lebih murah kampas rem cakram daripada kampas rem tromol😀

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

setuju..awas selip kalau ngepot..:mrgreen:

8. penggemar ninja - 13 Desember 2011

mungkin bagi yamaha pertimbangannya , klo diganti rear disc break semua motor batangannya, nanti bengkel2 modifikasi melarat, ngak ada lagi modif cakram belakng..:D, selain itu juga cost produksinya

dan klo ane perhatiin, mesin2 yamaha juga labih gampang di explore untuk di naikan kapasitas maupun korek harian nya lebih gampang, ketimbang honda, contoh kita bandingkan mio sama beat..

mio, bisa di bore up gede2an, dan itupun gampang, karena design silinder dan stroke serta baut dudukan mesin yang panjang, jadi bisa di buat naik stroke gila2an..

sedangkan beat. bore up juga mak 125cc doank, itupun dinding silinder dah tipis bgt..jadi asumsinya honda emang motor yg klo dah beli ya pake aja, klo mau diutak atik bisa, tapi agak susah..:D

jadi pabrikan ada juga yg mikirin usaha orang lain juga, tidak di monopoli semua..

contoh kyk R15, petinggi yamaha bilang vixion tinggal pakein baju R15 aja dah bisa di bilang R15 kok, jadi tinggal datang aja ke bengkel modifkasi, klo emang ngebet bgt sama R15..

my opini aja

Piss

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

mantap opininya mas..biar yang lain ikutan manisnya..🙂

9. knalpote_wasiran.. - 13 Desember 2011

menurut ane itu karena tipe rem masing2 pabrikan yang beda karakter,ada yang bilang kalo rem cakram honda lebih lembek dari punya yamaha yang kalo di tekan sedikit saja sudah berasa banget ngeremnya.
itu sudah strategi masing2 pabrikan broo,memang rem honda lebih agak lembek karena itu rem bukan sekedar di fungsikan untuk menghentikan kendaraan semata,tapi juga untuk mengurangi kecepatan juga,tapi bukan berarti tidak bagus buat panic braking,krn tinggal tekan tuas rem lebih dalam dan cepat,maka rem pun bisa bekerja scr optimal untuk menghentikan kendaraan,buktinya scoopy pun bisa dipake buat aksi stoppie make rem standart.
wajib atau sunahnya RDB itu sudah dipikirkan pabrikan matang2,dan sudah jadi strategi masing2 pabrikan,honda dengan2 DB yang sedikit lebih soft bisa untuk mengendalikan kecepatan sekaligus,sedang yamaha dengan FDB yang keras diperlukan rem belakang yg lebih soft untuk mengendalikan kecepatan,itu berbuna untuk menunjang handling masing2 motor.makanya coba aja kalo misalnya scorpio mengadopsi RDB yg sama dgn yg di depan pula,dijamin sang rider akan lebih kesulitan mengendalikan tunggangan..

Over Price - 13 Desember 2011

3S = sangat setuju sekali😀
nice opinion

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

mantafff mas..dengan kata lain rem honda butuh 2 biji dan rem yamaha cuman 1 biji sudah mumpuni..

10. nanared - 13 Desember 2011

sebagai penambah daya jual aja mas,walopun untuk kelas dibawah 250 cc belum begitu diperlukan sebenarnya,saya pake rdb sampe sekarang masih kagok dan ngepot2,
*masih ingat tromol belakang*

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

menunjang penampilan memang mas..

11. cafebiker - 13 Desember 2011

wajib lah

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

mangtaafff

12. vixy182 - 13 Desember 2011

kalo menurut ku wajib untuk tipe sport.soalnya rem tromol kalo sudah pemakaian lebih setahun tidak se pakem pertama rem nya,walaupun sdh ganti kampas dgn yang baru.

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

teromolnya yang aus kali mas ya..

vixy182 - 14 Desember 2011

yup bener bro..tromol dalem aus..

13. bimo96 - 13 Desember 2011
Ya2kzzz - 13 Desember 2011

mangtafff…

14. andhi_125 - 13 Desember 2011

di honda, jadi wajib yah, padahal secara power, masih lebih “jinak” daripada yamaha:mrgreen:
kalo saia pribadi sih, lebih pilih RDB, kalo teromol, seiring umur tunggangan, kayaknya cepat ngeblong deh, mungkin teromol dah mulai kemakan…jadi boros bolak-balik ganti kampas rem belakang

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

iya mas gesekan antara kampas dan teromol pasti ke-duanya ikutan aus..solusinya ganti tromol…🙂

15. pionize - 13 Desember 2011

ini saya ada p220 n scorpio…tapi p220 rasanya RDB nya ga pakem tu…padahal bybre punya kan merknya…
pas naek pio lagi malah kaget, tromol nya brasa lebih pakem…

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

bisa jadi kualitas tromol + kampas yamaha lebih baik kali ya..

16. enth - 13 Desember 2011

rem cakram bukan masalah lebih pakem atau tidak dibanding teromol. tapi rem cakram lebih “konsisten”. daya rem berbanding lurus dengan tenaga injak kita. beda dengan rem tromol, kalo pada saat dingin (biasanya pagi-pagi) pedal rem baru kesenggol saja ban sudah ngunci, tapi begitu tromol sudah panas diinjak pake tenaga dalam masih saja nylonong

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

wah betul mas..motor saya kalau pagi pakem banget..cakram lebih konsisiten karena oli yang nekan kampas..

17. uDien D'kab - 13 Desember 2011

hari gini masih tromoool … FBH:mode :mrgreen:

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

hahaha..mangtefff… saya FB7ic.. hehe bisa ditebak apaan..:mrgreen:

bapakeValen - 14 Desember 2011

FBV=FansBoy Vanila

Ya2kzzz - 14 Desember 2011

Hahaha…bener mas valencia..:mrgreen:

18. si Oom! - 13 Desember 2011

Pelaaan-pelaaaan..
Sajaaaaa..

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

yang penting selamat sampai tujuan..🙂

19. xys - 13 Desember 2011

kalo buat ane sih rdb cm buat pemanis aja, n biar ga ribet ganti kampas, teromol pelk juga jadi awet

apalagi motornya masih dibawah 200cc doank xixixixi

Ya2kzzz - 13 Desember 2011

Memang kelihatan lebih keren bro..🙂

20. bensincampur - 14 Desember 2011

Monoshock wajip pake RDB biar ganteng, double shock pake RDB jd kyk ‘sesuatu..

Ya2kzzz - 14 Desember 2011

Sesuatu banget bro??:mrgreen:

21. nn - 14 Desember 2011
22. robert.parno - 14 Desember 2011

kalo untuk motor dg power relatif kecil dan digunakan untuk harian…pake rem tromol gak masalah..
rem belakang khan untuk penyeimbang aja..yg utama adalah rem depan…
makanya untuk motor balap/motor power besar, pasti front disk nya ada 2 diameter besar, rear disc cm 1 diameter lebih kecil
karena memang distribusi pengereman lebih banyak untuk roda depan…
kalo untuk tujuan tampilan…ya monggo aja pake RDB…

23. warungbaksosabar - 18 Desember 2011

berkaca ama rider motoGP #soksembalap# ,, kalo ngerem 70% depan-30% belakang.. cmiiw.. udh kebiasaan pake tromol pake RDB malah gak penak..:mrgreen:

Ya2kzzz - 18 Desember 2011

Butuh penyesuaian…sambil makan bakso..:mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: